Followers

Sunday, July 27, 2014

Raya: Tengok Gambar Bini Khalifah ISIS Sekejap !!

Selamat menyambut Hari Raya A'idil Fitri ,Maaf Zahir dan Batin kepada semua pembaca blog cekai ini.Hati hati di jalan raya.









Video masjid ditembak jet pejuang zionist Israhell:



Video masjid dan makam nabi Yunus Alaihi Salam diletupkan oleh ISIS/Zionist di Mosul Iraq :



Saturday, July 26, 2014

Gambar Gereja Berusia 127 Tahun Bertukar Menjadi Masjid



Bangunan gereja berusia 127 tahun yang kini diubah suai menjadi masjid.

 MINNIESOTAGereja St. John di sini yang ditutup pada 2013 kerana jumlah jemaahnya yang kurang, kini dibuka semula sebagai sebuah masjid dan pusat kebudayaan Islam.

Dikenali dengan nama, Darul Ulum Islamic Center, bangunan asalnya yang berusia 127 tahun itu kini kembali meriah, lebih-lebih lagi dengan kedatangan Ramadan.

"Oleh kerana terdapat banyak warga Afika Timur di daerah ini yang rata-ratanya beragama Islam, jadi kami memberi ruang gereja ini sebagai tempat mereka beribadat dan mencari ilmu pengetahuan," kata jurucakap gereja itu, Feisal M. Elmi.

Gereja itu memang mengalami penurunan jemaah, iaitu dari 1,400 kepada hanya 152 keluarga atau 400 jemaah sahaja.

Sebaliknya, perkembangan Islam menyebabkan gereja Katolik di Syracause, New York itu di ubah suai menjadi masjid.

Keputusan untuk megubah status geraja berkenaan dilaksanakan selepas mendapat kebenaran Dewan Perlindungan Sejarah Syracause kerana ia didirikan ketika zaman penjajahan Jerman.

Sukarelawan North Side Learning Center iaitu sebuah organisasi Islam, Yusuf Soule berkata, pihaknyanya berniat mengubah gereja yang "sudah tidak terpakai" sebagai tempat umat Islam beribadat.

Soule juga sudah meminta izin untuk menurunkan salib di dalam gereja kerana ia bukan simbol yang tepat untuk melambangkan agama Islam.

sumber...Mstar OL

VIDEO: Mufti Wahabi Mesir "Menyerang" Penduduk Gaza

 

 

 Mufti Wahabi Mesir: Penduduk Gaza itu Syiah, jadi Tidak Perlu Dibantu

 Tala’at Zahran, salah seorang mufti Wahabi di Mesir, menyatakan bahwa rakyat Gaza adalah orang-orang Syiah sehingga kaum muslimin tidak perlu memberikan pertolonganatau pembelaan atas mereka. Kontan pernyataan tersebut, menuai kontroversi dan kecaman.

Kelompok wahabi yang berpaham takfirisme melakukan pembelaan atas alasan mereka mengapa tidak memberikan pembelaan terhadap ketertindasan rakyat Gaza Palestina yang sedang mengalami agresi militer Israel yang telah menewaskan ratusan rakyat sipil Gaza. Tala’at Zahran, salah seorang mufti Wahabi di Mesir, menyatakan bahwa rakyat Gaza adalah orang-orang Syiah sehingga kaum muslimin tidak perlu memberikan dukungan atau pembelaan atas mereka. Kontan pernyataan tersebut, menuai kontroversi dan kecaman.


Pernyataan Mufti tersebut bermula dari pertanyaan seorang penanya yang bertanya secara live, “Apa kewajiban kita sebagai muslim menyikapi kejadian di Gaza? Apakah wajib bagi setiap muslim untuk memberikan pertolongan dan bantuan kepada penduduk Gaza yang sedang menghadapi kekejian Israel?”


 
Mufti tersebut memberikan jawaban, “Pertama, khalifah (maksudnya Abu Bakar al Baghdadi, pemimpin ISIS), mendiamkan masalah ini. Kalau sekiranya rakyat Gaza memang wajib mendapatkan pertolongan, khalifah pasti akan mengirimkan pasukannya untuk menghadapi Israel dan memberikan perlindungan dan pembelaan kepada rakyat Gaza. Kedua, rakyat Gaza bukan hanya tidak memberikan baiat kepada khalifah, mereka tidak memiliki amir dan juga bendera, bahkan mereka sesungguhnya adalah orang-orang Syiah. Ini dibuktikan dengan adanya kerjasama mereka dengan Iran. Mereka menggunakan senjata-senjata yang berasal dari Iran untuk menyerang Israel yang kemudian menyebabkan Israel melakukan agresi militer terhadap warga sipil.”




Kelompok ISIS yang mengklaim kekhalifaan Islam mendapat kecaman dan protes dari umat Islam di seluruh dunia, karena tidak memberikan respon apa-apa atas kekejian Israel atas penduduk Gaza. Kalau sekiranya mereka memang kelompok Islam yang berjihad untuk membela kepentingan kaum muslimin sudah semestinya mereka melakukan pembelaan terhadap kaum muslimin di Gaza yang mengalami penindasan.

sumber...youtube

Thursday, July 24, 2014

Jiwa Kacau: Marshanda Buka Tudung Selepas Bercerai



Wajah terbaharu Marshanda atau lebih mesra dengan sapaan Cha yang dimuat naik ke laman Instagram miliknya.

 Pelakon dan penyanyi Indonesia, Marshanda mengejutkan para peminatnya apabila mengambil keputusan untuk tidak lagi berhijab selepas bercerai dengan suaminya, Ben Kasyafani bulan lalu.

Portal Kapan Lagi melaporkan dia mengambil tindakan tersebut kerana dikatakan tidak rasa terhubung dengan penamilannya sejak empat tahun lalu itu dan ingin berasa bebas selepas bercerai.

Marshanda dalam satu entri di laman sosial Instagram menegaskan dia tidak peduli dengan pandangan orang tentang keputusannya dan bahagia dengan kehidupannya sekarang.



"Saya tidak perlu perhatian daripada anda semua kerana saya tidak peduli dengan apa juga yang anda ingin katakan tentang keputusan saya.

"Kebahagian saya terletak dalam tangan saya sendiri dan bukannya ditentukan oleh orang lain," katanya.

Keputusan Marshanda itu turut mendapat pelbagai reaksi daripada peminatnya di Indonesia yang terkejut dengan tindakannya membuka tudung.

"Cha, dulu saya tidak meminati anda tetapi selepas kamu berkahwin dan mempunyai anak, saya mulai suka dengan kehidupan baharu kamu.

Marshanda dan Ben bercerai pada Mei lalu selepas empat tahun berkahwin.


"Tapi hari ini, kekaguman saya untuk kamu sudah hilang," kata salah seorang peminatnya di laman sosial Instagram.

Bagaimanapun ada peminat yang mempertahankan tindakan pelakon itu dan menganggap ia adalah pilihan Marshanda dan tiada siapa boleh memaksanya.

"Jangan terlalu cepat menilai kerana dia lebih tahu apa yang sedang dilakukannya. Sebagai peminat adalah lebih baik kita mendoakan agar dia terus diberikan hidayah," kata peminatnya.

Pasangan ini dikurniakan seorang cahaya mata yang diberi nama Sienna Ameerah Kasyafani.


Dalam pada itu, peguam bela Marshanda, Afdal Zikri menegaskan tindakan pelakon itu tidak mempunyai sebarang kaitan dengan perceraian tersebut.

Jelas Afdal, keputusan tersebut dilakukan adalah pilihannya sendiri tanpa paksaan daripada mana-mana pihak.

"Itu keputusan dia, kita harus hormati pilihan yang dia buat dan dia sudah matang untuk menentukan apa yang terbaik," katanya.
sumber...Mstar OL

MH17: Inilah Fakta Yang Menjadi "DURI" Kepada Blok Barat

  

Rusia mempunyai bukti kukuh jet pejuang Ukraine hampiri MH17 sebelum nahas berlaku

 Rusia menyatakan rekodnya menunjukkan sebuah pesawat pejuang Ukraine terbang berhampiran dengan pesawat Penerbangan Malaysia (MAS) MH17 sejurus sebelum ia terhempas dan Kiev dan menafikan dakwaan bahawa mereka membekalkan sistem peluru berpandu atau senjata lain kepada pemisah Ukraine.

Dalam satu taklimat khas, dua pegawai tinggi tentera Rusia membentangkan kes terhadap Ukraine dengan menunjukkan beberapa carta dan imej.

Mereka turut mendakwa bahawa terdapat satelit Amerika Syarikat berada di kedudukan atas Ukraine ketika kejadian.



Lef Jen Andrei Kartopolov berkata, pesawat milik MAS itu juga tersasar ke utara dari laluan asal manakala pesawat pejuang SU-25 Ukraine yang biasanya dilengkapi peluru berpandu udara ke udara, dirakam berada hampir dengan pesawat Boeing 777 itu.

Jet terbabit didakwa berada sekitar tiga hingga lima kilometer berhampiran pesawat MH17 yang 'tersasar dengan jarak maksimum 14 kilometer dari laluannya ke utara”.

"Apakah matlamat sebuah pesawat tentera terbang di laluan pesawat awam hampir pada masa sama dan pada ketinggian sama? Kami ingin mendapatkan jawapan kepada persoalan ini," katanya.

Kementerian Pertahanan Rusia turut mengesan kegiatan luar biasa stesen radar yang digunakan untuk mengendalikan sistem peluru berpandu pada hari tragedi terbabit.

"Dari 17 Julai (Khamis) tahap operasi stesen radar Ukraine meningkat kepada maksimum," katanya.

Menurutnya, tujuh stesen radar beroperasi hampir dengan kawasan tragedi pada Selasa, lapan pada Rabu dan sembilan pada hari nahas iaitu Khamis.

Sambil merujuk data, beliau berkata, selepas nahas itu hanya empat stesen radar beroperasi pada Jumaat dan hanya dua pada Sabtu.

Walaupun dalam taklimatnya Kartopolov secara spesifik tidak menamakan Ukraine sebagai pihak yang menembak jatuh pesawat MH17, tetapi berdasarkan bukti dan data yang didedahkan ia dipercayai cuba mengaitkan Ukraine.

Ini adalah dakwaan pertama Rusia beserta bukti bagi menafikan tuduhan yang mengaitkan negara bekas komunis itu dengan nahas MH17.

Pesawat MH17 membawa 283 penumpang dan 15 anak kapal ketika itu sedang dalam perjalanan dari Amsterdam ke Kuala Lumpur apabila ia terhempas di Ukraine.

Ia berlepas dari Amsterdam pada 12.15 tengah hari (waktu Amsterdam) pada Khamis dan dijangka tiba di Lapangan Terbang Antarabangsa KL (KLIA), Sepang pada pukul 6.10 pagi Jumaat.

sumber...astro awani